Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

" sesungguhnya Allah berfirman: 'Aku bersama hamba-Ku selagi mana ia mengingati-Ku dan kedua-dua bibirnya bergerak (untuk berzikir)" (Riwayat Ahmad dan Ibn Majah)

Friday, July 29

Ubati Penyakit Marah Ini Ya Allah.

ASSALAMUALAIKUM WBT


Bagaimanakah untuk menangani dan mengelakkan sifat kemarahan dalam individu itu?


Sifat marah ini kadang-kadang sebati dalam kehidupan seseorang dan sukar di tangani dengan baik. Kadang-kadang mungkin ada beberapa perkara yang berlaku menimbulkan kemarahan kita hingga kita juga kadang-kadang menghemburkan tanpa mempedulikan perasaan dan kepentingan orang lain.

Sesungguhnya zahirkanlah sifat kemarahan ini di tempat yang sebaiknya contohnya semasa berjuang fi sabilillah kerna semata-mata utuk meraih keredhaan daripada Allah SWT. 


Muaz Bin Anas Al-Juhani meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda:
" Sesiapa yang mampu menahan marah sedangkan dia berkuasa untuk melaksanakannya, Allah SWT akan memanggilnya pada hari kiamat kelak di hadapan khalayak ramai serta menyuruhnya memilih bidadari mana yang dikehendakinya" (Riwayat Ahmad)


Apa yang penting apabila menghadapi situasi kemarahan ini, amatlah memerlukan sifat kesabaran yang banyak, sedia memaafkan, bertenang, berlapang dada dan lemah lembut. InsyaAllah.. Mungkin mudah bagi kita untuk menuturkannya namun sukar untuk dipraktikkan. Namun sekurang-kurangnya kita perlu berusaha ke arah itu. Dan jika tidak mampu, berdoalah supaya Allah SWT melembutkan hati kita. 


Kita janganlah berdendam kepada orang yang menimbulkan kemarahan kita itu sebaliknya kita mendoakan supaya Allah SWT memberikan taufiq dan hidayah-Nya kepada mereka. 


Firman Allah SWT: "Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin." (Surah Al-Taubah 9: 128)


Peristiwa di mana Rasulullah SAW di sakiti dan dihina di Taif ketika Rasulullah SAW menyeru kaum Thaqif tetapi mereka tidak menyahut seruan Baginda. Pada hari itu, Baginda sangat sedih dan kecewa, lalu membawa diri hingga tiba di Qarn Al-Tha'alib (Mina). Baginda mendonggakkan wajahnya ke langit untuk melihat awam yang datang memayunginya secara tiba-tiba.


Didalamnya Rasulullah SAW melihat Jibrail AS memanggilnya sambil berkata :" Allah SWT mendengar dan mengetahui apa yang telah kamu lalui dan telah menghantar malaikat penjaga gunung untuk kamu pinta apa-apa sahaja yang kamu kehendaki terhadap kamu"


Lalu malaikat penjaga gunung berseru kepada Rasulullah SAW sambil berkata: "Wahai Muhammad, perintahlah apa sahaja jika kamu mahu, aku akan jatuhkan al-akhsyabain ( dua buah bukit yang besar di Makkah iaitu Bukit Abi Qubais dan Bukit Qaiqie'an) ke atas mereka." 


Rasulullah SAW menjawab:" Jangan, tetapi aku memohon kepada Allah SWT agar akan daripada kalangan anak cucu mereka nanti yang beriman dan hanya menyembah Allah SWT sahaja." (Riwayat Al-Bukhari)


Semoga kita dapat meneladani sifat Rasulullah SAW yang mulia ini. 


Hati adalah utama dalam memelihara sifat marah ini, maka belajarlah untuk melatih hati agar banyak memaafkan, bertolak ansur dalam beberapa perkara, tidak mengikut hawa nafsu dan penuhi hati dengan kasih sayang. InsyaAllah.


Jika kita mampu untuk menyayangi seluruh makhluk, mengapa kita perlu sempitkan hati kita dengan perasaan marah dan dendam yang hanya mengotorkan hati?

Pada setiap malam sebelum tidur, latihlah diri supaya memaafkan semua kesalahan dan kesilapan orang lain pada kita dan memohon supaya Allah SWT mengampunkan kita juga. Maafkan setiap yang bersalah terhadap kita, menzalimi kita, melanggar hak kita, memusuhi kita dan melupakan kebaikan kita. Berdoalah dengan ikhlas supaya Allah SWT memaafkan mereka dan semoga mereka mendapat taufiq dan hidayah dari Allah SWT juga.


Daripada Abu Hurairah RA:Rasulullah SAW telah bersabda bermaksud:
" Sesungguhnya Allah SWT tidak memandang kepada rupa dan harta kamu tetapi memandang kepada hati dan amalan kamu" (Riwayat Muslim)


Jadi janganlah kita mengotorkan hati kita dengan perkara sia-sia yang di dalamnya tiada nilai pada penilaian Allah SWT. Buanglah sifat marah dan dendam ini supaya hati kita lebih suci dan bersih.


Apabila perasaan marah dan dendam itu muncul, ingatlah kebaikan orang itu kepada kita walaupun sedikit supaya dengan nya perasaan negatif itu terhapus dari hati kita. Dan insyaAllah hati kita akan tenang dan redha atas apa yang berlaku.


p/s: sejak akhir-akhir ini, hamba sering di uji dengan perkara-perkara yang menimbulkan sifat marah ini di hati. Oleh kerna ingin memadamkan semua itu, perbagai perkara di lakukan dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya. Tangisan yang di zahirkan umpama pemadam api kemarahan yang kuat meraja di dalam jiwa. Hingga berteleku hamba di tikar sejadah memohon supaya perasaan negatif ini hilang di dalam jiwa. Akhirnya semua kemarahan itu terpadam dan hati kembali tenang seperti sedia kala. Alhamdulillah. Semoga Allah SWT memberikan ketabahan dan kesabaran kepada hamba yang lemah ini kerna membendung sifat marah ini amat sukar buat hamba.ameen.. 



Andai ini saat terakhir ku nikmatinya

ASSALAMUALAIKUM WBT

Alhamdulillah, bulan yang penuh barakah yang di nantikan saban tahun akhirnya berkunjung juga. Syukur kepada Allah kerna masih memberikan izin kepada hamba-hamba-Nya untuk menjalani satu episod dalam memantapkan iman dan amal. InsyaAllah. 

Puas hati ini berbisik, andai ini kali terakhir ku dapat menikmati nikmat ini bagaimana? Adakah pantas hamba bergelak ketawa tanpa menambahkan timbangan amalan hamba yang hanya sekecil kuman? Adakah layak hamba bergembira dan bersuka ria tanpa mempedulikan nasib hamba di mashyar kelak? Sedih hati ini memikirkan semua itu. Lantas diri mengkaji kembali kenangan silam nikmat puasa tahun-tahun yang lalu. Astagfirullah. Nikmat yang lalu telah banyak hamba persiakan. Alangkah ruginya hamba.

Merintih hati ini memikirkan apakah hamba sempat bersama-sama umat islam lain untuk menjalani ibadah di bulan puasa nanti? Semua itu belum pasti kerna semuanya di tangan Allah SWT. Pada bila-bila masa Dia bakal memanggil hamba pulang kepadaNya. 

Semakin deras tangisan hiba, lantaran memikirkan amal yang tidak seberapa. Masa silam yang di buang sia-sia tanpa mengutip hasil tuaian yang segar-segar dan sihat-sihat untuk di bawak ke mashsyar sana. Rasa terkilan kerna masa lepas di bazir saja.

Jika masih sempat diri ini beribadat di bulan puasa nanti, hamba akan bersyukur kepada Yang Esa, kerna memberikan kesempatan kepada si pengembara yang sesat ini untuk membaiki kesilapan yang lama.

Semoga Allah akan memberikan kesempatan buat hamba untuk menjalani ibadah di bulan ramadhan, bulan yang penuh barakah dan rahmat dari Allah SWT. Semoga pada bulan ini juga hidayah akan sampai kepada hati umat islam seluruhnya. ameen...

p/s: post kali ini hanya sekadar luahan apa yang terbuku di jiwa.. (T_T)

Wednesday, July 27

SAHABAT

ASSALAMUALAIKUM WBT


SAHABAT,
Kedatangan diri mu amat di nanti oleh ku,
Ku menunggu tetapi kamu masih tidak berkunjung tiba,
Ku berdoa meminta Allah percepatkan perjalananmu,
Supaya kita dapat cepat berjumpa.


SAHABAT,
Kita telah ditakdirkan untuk bertemu di dunia,
Menjadi teman dalam suka dan duka,
Menasihati dan berpesan sesama kita,
Supaya kita tidak terus terleka.

SAHABAT,
Entah mengapa hati berbunga,
kedatanganmu mengubat jiwa,
Engkau memimpin tanganku untuk bersama,
Teruskan usaha untuk bekalan di hari muka.

SAHABAT,
Bukan niatku menyusahkan diri mu,
Dengan cerita suka dan duka hidup ku,
aku sekadar memerlukan sokongan dari mu,
sepertimana aku memerlukan dorongan keluargaku.

SAHABAT,
Maafkan aku kerna selalu terlupa tentang dirimu,
Hingga mengabaikan perasaan kamu,
Hingga kamu menangis atas perbuatan ku,
Bukan niatku untuk menyakitkan diri mu.

SAHABAT,
Ingin saja aku katakan,
aku ingin bersahabat selama-lamanya,
namun apakah daya,
Kita semua bakal dijemput bertemu Yang Esa.

SAHABAT,
Sebuah puisi ini di gubah khas untukmu,
cuma ini yang mampu ku nukilkan buatmu,
Sekadar luahan rasa di jiwa,
Kerna kita bersahabat kerna Yang Esa.
Semoga Allah merahmati persahabatan kita.


p/s: sekadar luahan buat sahabat yang sedia mendengar dan bersama-sama memimpin tangan hamba yang selalu terkandas dalam kehidupan dunia. Semoga ALLAH sentiasa melimpahkan rahmatNya kepada dirimu wahai sahabat. Semoga ukhwah ini berkekalan..

Tuesday, July 26

Kebahagian Para Sahabat Di Samping Rasulullah SAW

ASSALAMUALAIKUM WBT


Rasulullah  SAW di utus untuk seluruh umat manusia untuk membawa pesan dan ajaran Illahi dan tiada membawa apa-apa motif tentang dunia. Maka Baginda SAW tidak pernah di anugerahi harta yang banyak, hamparan kebun buah yang luas dan tidak pula tinggal di istana yang megah bergaya. Dan pada ketika mula-mula menyebarkan ajaran Illahi ini, hanya segelintir yang mencintai Baginda dan sanggup bersumpah setia mengikut ajaran yang dibawaNya. Para Sahabat berpegang teguh memegang janji setia sekalipun  pelbagai kesusahan dan ancaman datang silih berganti menimpa mereka. Demikianlah kuatnya keimanan dan kecintaan mereka kepada Muhammad Ya Rasulullah. 


Ada yang di jemur, ada yang dipulau, ada yang dihalau dari rumah mereka, ada juga yang terpaksa bercerai dengan keluarga mereka, namun kasih sayang dan semangat terus membara untuk berjuang bersama-sama Rasulullah dalam memperjuangkan agama Illahi. 


Zaman muda para sahabat Rasulullah berbeza dengan zaman muda remaja sekarang kerna masa mereka banyak di habiskan dengan ikut berperang di bawah bayang-bayang kilatan pedang musuh demi membela keyakinan dan kecintaan kepada Muhammad SAW. Tiap-tiap pemuda bersedia bertolak ke medan perang dan menjemput maut datang kepada mereka. MasyaAllah. Kuatnya azam dan semangat ingin syahid dalam diri para sahabat. Para sahabat tidak gentar dan malah memandang perjuangan di medan perang itu sebagai satu perkelahan atau pesta pada malam raya. Ini kerna semangat kecintaan para sahabat kepada Rasulullah. Pada saat mereka diminta menjalankan tugas, para sahabat beranggapan itu adalah tugas mereka yang terakhir. Namun para sahabat sangat gembira dan suka cita untuk menjalankan tanggungjawab dengan jayanya. 


Mengapa para sahabat sanggup mencintai Baginda SAW? Mengapa para sahabat sangat bahagia apabila berada di samping Baginda? Mengapa para sahabat sangat gembira menyambut kedatanganNya sedangkan kesakitan, kesusahan, cabaran dan ancaman sentiasa ada semasa mengikutiNya?


Jawapannya kerna Baginda Muhammad Ya Rasulullah. Baginda adalah kekasih Allah. Para sahabat ketika bersama Rasulullah akan merasa nikmat hidup, ketika di dekatNya para sahabat akan berasa hangatnya kasih sayang, dan keikhlasan hati, ketika di bawah payung ajaranNya para sahabat merasa ketenteraman dengan mematuhi perintahnya para sahabat mendapat keselamatan dan dengan meneladani sunnah-sunnahNya para sahabat mendapat kekayaan batin. 


"Dan tiadalah Kami mengutuskan Engkau (Wahai Muhammad), melainkan untuk membawa rahmat bagi seluruh alam" (Surah Al-Anbiya':107)


"Dan sesungguhnya Engkau (Wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus" (Surah Asy-Syura:52)


"Dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap-gelita kepada cahaya" (Surah Al-Maidah:16)


"Dialah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad, s.aw.) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya),dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (Pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata." (Surah Al-Jumu'ah:2)


" Dan juga menghapuskan dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka" (Al-A'raf: 157)


"Wahai orang-orang Yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila ia menyeru kamu kepada perkara-perkara Yang menjadikan kamu hidup sempurna” (Surah Al-Anfal: 24)


"Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah dan janganlah kamu bercerai-berai; dan ingatlah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu dahulunya bermusuh-musuhan, lalu Dia (Allah) menjinakkan hati kamu sehingga kamu menjadi bersaudara dengan nikmat-Nya (nikmat Allah), padahal (dahulunya) kamu berada di pinggir lubang neraka, lalu Dia (Allah) selamatkan kamu. Demikianlah Allah menyatakan ayat-ayat-Nya (tanda-tanda Allah) kepada kamu agar kamu mendapat petunjuk." (Surah Ali Imran: 103)


Ya Allah, limpahkanlah selawat dan salam kepada Muhammad Ya Rasulullah yang telah membuka ikatan-ikatan penyimpangan dan menyelamatkan jiwa orang-orang yang tergelincir. Anugerahkanlah redha-Mu kepada para sahabat yang mulia sebagai ganjaran atas apa yang mereka perjuangan bersama-sama atau selepas kewafataan baginda. Semoga kisah kecintaan mereka kepada Rasulullah SAW menjadi asbab lahirnya ramai perjuang-perjuang dan pengusaha agama di serata dunia. Ameen. 

Maafkan saya

ASSALAMUALAIKUM WBT





Wahai Saudari ku sayang,
Maafkan saya kerna tidak menegur kamu,
Bukan niatku membiarkanmu terus hanyut,
namun apakah dayaku,
kamu hanya memandang sepi pandanganku.


Wahai Saudari ku sayang,
maafkan saya kerna membiarkan kamu berlalu pergi tanpa pesanan,
Bukan saya tidak ingin memberi pesanan kepada kamu,
tetapi pesananku hanya lagu yang tidak sedap untuk di dengari olehmu,
sepatah pesananku hanya membuatkan kamu membenciku.


Wahai Saudari ku sayang,
maafkan saya kerna tidak memandang kamu,
Kamu terlalu cantik untuk di lihat oleh ku,
Kecantikan kamu juga menjadi tarikan para adam selalu,
Kamu tersenyum simpul berlalu di hadapan para lelaki itu.


Wahai Saudari ku sayang,
maafkan saya kerna memekak kan telinga apabila kamu ingin bercerita,
Bukan saya tidak mahu mendengar ceritamu,
Tetapi cerita kamu menjadikan saya pemakan daging saudara sendiri,
Seperti mana saya tidak mahu saudara saya memakan daging saya,
saya juga tidak mahu memakan daging mereka.


Wahai Saudari Ku sayang, 
Maafkan saya kerna tidak dapat keluar bersama,
Bukan saya tidak sudi keluar denganmu,
Tetapi saya bimbang tarikan yang ada padamu menjadikan diri ku kurang selesa,
Bukan saya mencemburui kamu sebaliknya saya malu apabila menjadi bahan tarikan di luar sana.


Wahai Saudari ku sayang,
Maafkan jika saya mengajakmu ke kuliah agama,
Ajak kan ku bukan bermakna kamu kurang didikan agama,
Sebaliknya aku ingin kita menambah ilmu yang ada,
supaya senang tingkatkan iman dan amal untuk menghadap Yang Maha Esa.


Wahai Saudari ku sayang,
Maafkan saya kerna terus membisu,
bukan saya tidak sudi berbicara denganmu,
tetapi saya bimbang bicaraku menguris hatimu,
saya akan doakan perubahan dirimu dalam kebisuan diriku.


Wahai Saudari ku sayang,
apakah dayaku,
sahabat sendiri ku biarkan hanyut,
sesungguhnya saya manusia pendosa,
kerna tidak menasihati kamu sentiasa.


Wahai Saudari ku sayang,
marahlah saya,
pukullah saya,
kerna telah membuat khilaf sepanjang masa,
membiarkan kamu bergelombang dengan dosa.


Wahai Saudari ku sayang,
semoga kita dapat bersama,
merangkak, berjalan dan mendayung bersama,
menuju Allah Yang Maha Esa,
Semoga kita bersahabat selama-lamanya,
kerna kita bersahabat kerna Allah Yang Esa.







Monday, July 25

Hamba dan Kerja Sekolah

ASSALAMUALAIKUM WBT

Ahad bersamaan 24/07/2011, bermulalah kerjaya baru untuk hamba. Kerjaya baru ini agak mencabar lantaran diri ini tidak mahir dan tiada latihan khas. isk3. Semangat hamba memulakan tugas walaupun pada mulanya agak kekok.


Kerjaya baru hamba adalah mengajar anak-anak buah hamba membuat kerja sekolah. MasyaAllah, sungguh mujahadah tugas ini kerna anak-anak sangat suka bermain waktu belajar.  


(anak-anak tak perasan hamba snap gambar mereka.. hehe..masing-masing khusyuk buat kerja sekolah)

Mereka sebenarnya tertarik nak bermain mainan ini, soalan berkenaan mainan ini lebih banyak berbanding soalan kerja sekolah mereka.. heheh....

(mereka seronok sebab ada monyet.. heheh)

Lumrah kanak-kanak, apabila melihat mainan terus lupa nak belajar. Hamba dulu pun macam tu, penat mak dan ayah marah.. hehe... 

Hamba doakan anak-anak hamba ini berjaya dunia dan akhirat. Semoga mereka menjadi mujahid dan mujahidah agama suatu hari nanti. ameen...

Friday, July 22

CINTAILAH RASULULLAH SAW

ASSALAMUALAIKUM WBT

Sayangnya Nabi Muhammad kepada umatNya.. Hingga menitis airmataNya melihat penderitaan umatNya. Tetapi kita masih alpa dan lupa untuk berselawat ke atas Nya. Inikah cara kita bercinta? Bercinta dengan kekasih Allah. Sedangkan namaNya tidak kita ungkapkan di bibir. Mengapa begitu? Wahai Manusia ingatlah kepada Nabi Muhammad yang bakal memberikan syafaatNya kepada kita di mahsyar nanti. Semoga kita sentiasa mencintai Kekasih Allah iaitu Muhammad Ya Rasulullah...


p/s: menangis si fakir ini apabila melihat video ini. bertapa kasihnya Nabi kepada kita. Semoga Allah menetapkan rasa cinta di hati ini kepada Rasulullah SAW. Semoga kita menjadi hamba yang taat dan umat yang bahagia di akhirat kelak.

Tolong Ingatkan Saya

ASSALAMUALAIKUM WBT

Tolong ingatkan saya,
kerna saya pelupa orangnya.


Tolong ingatkan saya,
bahawa kasih Allah lebih bermakna buat saya.


Tolong ingatkan saya,
Bahawa kasih sayang Allah tidak mampu dihitung oleh saya


Tolong ingatkan saya,
Bahawa kasih sayang manusia hanya sementara.


Tolong ingatkan saya,
Bahawa kejayaan manusia hanya dalam agama.


Tolong ingatkan saya,
Kejayaan manusia hanya apabila dia berada di syurga.



Tolong ingatkan saya,
Kekayaan hanya membuat saya alpa.


Tolong ingatkan saya,
Amal ibadat lebih utama dari harta.


Tolong ingatkan saya,
Bahawa redha Allah bergantung pada redha ibubapa.


Tolong ingatkan saya,
syurga saya di bawah tapak kaki ibu saya.


Tolong ingatkan saya,
andai diri kadang-kadang lebih pemarah dari pemaaf


Tolong ingatkan saya,
Supaya mengasihi sesama manusia.


Tolong ingatkan saya,
Kerna saya sentiasa lupa saya hanya menumpang di dunia.


Tolong ingatkan saya...
Tolong ingatkan saya...
Tolong ingatkan saya...
kerna saya sentiasa terlupa.

Thursday, July 21

JODOH VS USIA

ASSALAMUALAIKUM WBT


Alhamdulillah, pelbagai pertanyaan di lontar kepada si fakir ini kebelakangan ini. Ini memberi ruang kepada hamba yang tidak punya ilmu ini banyak membaca dan mencari bahan rujukan yang sesuai untuk menjawab persoalan yang tidak mampu di rungkai oleh minda. Walaupun persoalan yang diberikan mudah sekali namun si fakir (astagfirullah) ini tidak mahu memberikan jawapan tanpa berpandukan nas-nas yang shahih. Jadi kepada yang bertanya harap berpuas hati dengan jawapan hamba. Mohon maaf hamba dahulu kan jika huraian yang di berikan ada yang tidak kena dan tidak mencapai seperti yang sepatutnya. Semoga ia membantu pemahaman anda... (n_n)...






Soalan pertama yang ingin hamba kupaskan pernah hamba jawap dahulu di entry sebelumnya, ia berkenaan jodoh (link). Namun kali ini situasi ini berbeza kerna kali ini ia mengenai usia. Usia? Ada apa dengan usia? Usia wanita lebih tua dari lelaki menjadi masalah? MasyaAllah. Hamba tiada jawapan yang sesuai untuk menjawap soalan ini. Tetapi pada pendapat hamba yang hina (astagfirullah) ini, jodoh adalah titipan Illahi. Jadi bukan masalah usia tua atau muda pasangan kita. Sila rujuk link di atas untuk membaca mengenai jodoh ini, ia boleh di jadikan panduan kerna situasi ini hampir sama seperti di atas. 


hamba ingin berkongsi beberapa mafhum hadis untuk rujukan.


Bagi golongan lelaki, Rasulullah SAW pernah bersabda, :Seorg wanita itu di nikahi kerna 4; kerna hartanya, kerna keturunannya, kerna kecantikannya dan kerna agamanya. Maka hendaklah kamu mengutamakan yang beragama, nescaya kamu berbahagia" (Imam Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW pernah bersabda," Apabila org yang engkau redha agama dan akhlaknya datang meminang, maka kahwinkanlah dia, jika tidak kamu lakukan demikian akan berlakulah fitnah di bumi dan kerosakkan yang besar"

Di dalam riwayat yang lain. menurut Abu Hatim al-Muzani RA, selepas Rasulullah SAW bersabda seperti di atas, lalu para sahabat bertanya." Ya Rasulullah, Walaupun dia telah mempunyai isteri?" Lalu Rasulullah SAW mengulangi. " Apabila orang yang engkau redha agama dan akhlaknya datang meminang, maka kahwinkanlah dia" sebanyak tiga kali"

Hamba tidak perlu menghurai lebih banyak kerna hadis di atas telah menjelaskan tentang isu ini.


Jadi mengapa bimbang sedangkan semua yang berlaku adalah dengan izin Allah? Dan mana mungkin Allah sengaja mentakdirkan sesuatu yang sia-sia. Banyakkan mengingati Allah dan berdoa memohon petunjuk.. Semoga dengannya keputusan kita makin kuat dan kukuh.. insyaAllah.. 


“ Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal (tentang keadaan dan amalan kamu).” 
(Surah Al Hujurat :13)


p/s: harap jawapan hamba dapat memuaskan hati insan yang bertanya. Maafkan hamba kerna tidak mampu menghurai lebih banyak kerna hamba kurang ilmunya, semoga Allah kurniakan hamba kefahaman untuk memudahkan hamba menjawab soalan seterusnya. ameen... insyaAllah hamba akan berusaha menjawap persoalan lain yang di utarakan kepada hamba di entry seterusnya. semoga Allah mudahkan.. ameen..

Thursday, July 14

Ku Nantikan Saat Untuk Teruskan Langkah



Gambar yang tersimpan di dalam pendrive di lihat satu-persatu. Teringat kembali zaman semasa belajar di uitm. Sekarang sudah hampir setahun lebih hamba meninggalkan zaman belajar, rindu rasanya kenangan indah masa belajar dulu.. (T__T). Dulu semasa masih belajar, diri ini sibuk ingin bekerja, namun sekarang hati ini rindu saat indah semasa belajar.. (isk3.. maafkan hambaMu ini kerna tidak bersyukur YA ALLAH). 

Kenangan ini menjengah kerna diri ini teringin sekali pergi menuntut ilmu, namun batas masa dan waktu tidak mengizinkan diri untuk meneruskan pengajian. Namun ia bukan pengakhiran hamba untuk menuntut ilmu kerna pebagai perancangan di atur untuk meneruskan pengajian yang tertunda. Walaupun mungkin lambat sedikit dari biasa hamba gagahkan untuk Allah SWT dan ibubapa tercinta. Semoga Allah SWT mudahkan jalan yang hamba pilih ini. ameen.



Hamba berharap hamba dapat gunakan masa yang tersisa dalam hidup hamba untuk menuntut ilmu. Hamba bekerja hanya dari pukul 8.30 pagi hingga 5.30 petang pada hari isnin hingga jumaat. Hamba masih punya masa yang banyak untuk menuntut ilmu di malam hari dan pada hujung minggu. 


Alhamdulillah pada saat hamba sedang mencari pusat pengajian yang sesuai untuk menyambung pelajaran, Allah SWT telah menghantar seseorang untuk hamba dan kami memiliki cita-cita yang sama. Lantaran mempunyai impian yang sama, ukhwah yang terbina mengikat kami. Kerna itu kami berjanji untuk meneruskan pengajian bersama-sama. InsyaAllah.


Hamba dan sahabat berusaha mencari pusat pengajian untuk pengajian alim dan hafiz. Alhamdulillah akhirnya hamba dan sahabat diizinkan Allah SWT untuk menjumpai pusat pengajian yang sesuai dengan kami. Terima Kasih Ya Allah... (n_n)...

Perancangan demi perancangan di atur bagi memudahkan proses pembelajaran kami nanti kerna kami ingin mendaftar diri untuk belajar pada tahun hadapan. insyaAllah. Jika boleh ingin juga kami mulakan pengajian segera namun apakah daya kami kerna pendaftaran hanya di buat pada awal tahun. Namun kami masih mencari dan mengintai-intai peluang ilmu yang ada untuk mengisi hati yang kian bersawang dan berkulat ini. 

Semoga Allah SWT menetapkan persahabatan hamba dan sahabat hamba yang ingin sama-sama menuntut ilmu dan meraih redha Illahi pada masa yang sama. Sesungguhnya hati ini berbunga lantaran Allah SWT menghantar dia di saat diri ini perlukan teman untuk mengatur langkah dalam mengubah dan mentarbiah diri menjadi lebih baik dari sekarang. Hamba bermohon supaya Allah SWT permudahkan perjalanan yang bakal kami tempuhi bersama. Salam Mujahadah buat sahabat yang di kasihi Allah SWT.. insyaAllah...


Wednesday, July 13

Cemburunya Si Wanita kepada Bidadari Syurga

ASSALAMUALAIKUM WBT


Kebelakangan ini hamba banyak terbaca mengenai bidadari syurga yang asyik di ungkapkan oleh kaum adam. Rasa menarik hal ini lantaran diri ini adalah seorang wanita. Sememangnya muncul rasa cemburu di hati kerna si bidadari adalah idaman kaum adam walaupun si bidadari hanya ada di syurga.Cemburu ini bukannya kerna hasad dengki atau membenci ketetapan Allah SWT sebaliknya muhasabah buat diri buat wanita lantaran wanita ini perlu bersaing dengan bidadari dalam meraih hati suami mereka. Namun teringat hamba mengenai pertanyaan Ummu Salamah kepada Rasulullah...

Daripada Ummu Salamah,katanya. .(dalam sebuah hadis yang panjang)  

Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?” 

Baginda menjawab, “Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin.” 

Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?” 

Baginda menjawab, “Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih,berpakaian hijau dan berperhiasan kuning –yakni emas- rantai mereka daripada permata ,sikat mereka daripada emas . 


Lalu mereka berkata : kami kekal –didalam syurga- dan kami tidak akan mati lagi , kami memperolehi nikmat dan kami tak akan bersedih lagi, kami akan kekal –didalam syurga dan kami tidak akan berpindah , kami adalah orang yang redha dan kami tidak akan marah , beruntunglah sesiapa yang kami (dijadikan )untuknya dan (dijadikan) dia untuk kami . 

Lalu Ummu Salamah bertanya lagi : Wahai Rasullallah , ada dikalangan kami yang berkahwin dengan dua orang lelaki , atau tiga orang lelaki atau empat orang lelaki (bukan dikumpulkan sekali tetapi merupakan perkahwinan yang kedua selepas kematian , cerai atau lainnya) , kemudian perempuan itu mati dan dapat masuk kedalam syurga begitu juga bekas-bekas suaminya juga masuk syurga , maka siapa yang akan menjadi suaminya (didalam Syurga) , 

Baginda menjawab : dia akan memilih yang terbaik dikalangan mereka dari segi akhlak... (riwayat al-Tabrani)

Jadi wanita solehah itu lebih baik dari bidadari dan wanita solehah itu ada di dunia. Wah! Di dunia juga telah di nyatakan siapakah bidadari syurga itu. MasyaAllah.. 

Dari Anas bin Malik ra bahwa Rasulullah bersabda :
“Jika perempuan solat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan, menjaga kemaluannya dan taat kepada suaminya, nescaya ia akan masuk syurga.” (HR. Al-Bazaar).

Sesungguhnya sang bidadari ini sedia menunggu para syuhada untuk mereka temani di syurga. Jika si isteri itu taat pada Allah, Rasul dan suaminya maka mereka adalah bakal ratu bidadari di syurga. 

Namun begitu, sang bidadari itu penah bersumpah bahawa:
"Tidak ada seorang isteri yang menyakiti suaminya di dunia melainkan bidadari yang menjadi pasangannya berkata: "Jangan engkau sakiti dia -semoga Allah melaknatmu- sesungguhnya dia hanyalah bertamu (di rumahmu), hampir saja dia berpisah meninggalkanmu menuju kami.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi dari Mu’adz bin Jabal ra).

Jadi makin tebal lah cemburu sang wanita itu kepada si bidadari syurga ini. Diceritakan bahawa bidadari-bidadari syurga ini terlalu rindukan suaminya di dunia dan teringin melihat suaminya di dunia, namun tidak diberi izin oleh malaikat penjaga syurga. Suatu hari mereka meminta izin dari Allah untuk menjenguk ke bumi bagi melihat suami mereka dan telah diizinkan. Bidadari-bidadari ini dapat mengenal siapa suami mereka kerana di dada mereka telah tertulis nama suami yang mereka rindui. MasyaAllah... Bertuahnya sang suami kerna memiliki sang bidadari yang sedia menunggu mereka di syurga. 

Cantiknya sang bidadari itu ada di nyatakan di dalam beberapa surah dalam Al-Quran

Demikianlah keadaannya; dan Kami jadikan kawan teman mereka bidadari-bidadari yang putih melepak, lagi luas cantik matanya. (Ad-Dukhan:54)

Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya. (Al-Waqi’ah:22)
Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh). (Al-Waqi’ah:35-36)
Dan di sisi mereka pula bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), lagi yang sebaya umurnya. (Sad:52)
Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin; maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan. (Ar-Rahman:56-58)
Sedang di sisi mereka ada pula bidadari-bidadari yang tidak menumpukan pandangannya melainkan kepada mereka, lagi yang amat indah luas matanya. (As-Saffat:48)
Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (bidadari-bidadari) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya. (Ar-Rahman:70)
MasyaAllah. Besarnya nikmat Allah SWT kepada manusia. Jadi nikmat mana lagi perlu kita dustakan??
Jadi kisah sang bidadari syurga ini sebagai penguat semangat kepada kaum lelaki untuk berjihad ke jalan Allah dan muhasabah kepada para wanita untuk menjadi wanita solehah dan RATU BUAT SI SUAMI DI SYURGA!
SELAMAT BERAMAL DAN SELAMAT TINGKATKAN IMAN KERNA ALLAH SWT!

p/s: hadith ehsan daripada blog menanti cintaNya.. terima kasih kakak... (n_n)

Monday, July 11

Mahkota Buat Ayah Ibu

ASSALAMUALAIKUM WBT

Ayah dan ibu
Hanya melalui tulisan ini dapat menyatakan apa yang terbuku di hati,
Harap ayah dan ibu berpuas hati atas jawapan anakmu ini,
maafkan andai ia menguriskan hati,
anakmu ini sedang berusaha untuk berbakti.

Ayah dan ibu
Maafkan anakmu ini kerna tidak mampu menyediakan harta yang banyak buat mu,
maafkan anakmu ini kerna tidak mampu menyediakan rumah selesa buat mu,
maafkan anakmu ini kerna tidak mampu menyediakan makanan yang sedap untuk santapanmu,
maafkan anakmu ini kerna tidak mampu menyediakan keperluan yang mencukupi menjelang hari tua mu.

Ayah dan ibu
maafkan anakmu kerna membuatmu menitiskan airmata kernaku,
maafkan anakmu atas ketelanjuran percakapanku,
maafkan anakmu atas perbuatan yang keterlaluanku,
maafkan anakmu ini atas semua silap salahnya wahai ayah ibu...

Ayah dan ibu
Walaupun ayah telah pergi awal dahulu,
masih terasa kesal di hati ini kerna tidak dapat membalas mu,
tapi aku redha kerna ia takdir Allah buatmu,
kerna sesungguhnya Dia lebih menyayangi mu.

Ayah dan ibu
Pasti akan ku usahakan untuk dapatkan mahkota itu buatmu,
Semoga Allah mudahkan usaha anakmu,
kerna tiada apa yang dapatku capaikan buatmu,
selain menjadikan mu istimewa di hadapan Pencipta ku.

Ayah dan ibu
Mungkin perjalanan itu jauh,
namun akan ku gagahkan untuk mu,
kerna aku lakukan buat meraih redha mu,
semoga dengan redha mu, Allah juga meredhai ku.


Hazrat Mu'az Al-Johani r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda,
“Sesiapa yang membaca al-Quran dan beramal dengan apa-apa yang terkandung dalamnya maka kedua-dua ibubapanya akan dipakaikan mahkota pada hari kiamat yang sinaran mahkota itu akan melebihi daripada cahaya matahari, sungguhpun matahari itu berada di dalam rumah-rumah kamu di dunia ini. Bayangkanlah bagaimana pula keadaan orang yang dirinya sendiri beramal dengan al-Quran?.”
(Riwayat Ahmad & Abu Daud)

p/s: semoga Allah mudahkan usaha hamba untuk menyediakan mahkota ini buat ayah ibu yang telah membesarkan dan memberikan pendidikan yang baik kepada hamba. insyaAllah. 
semoga usaha hamba ini di terima oleh Allah SWT.